Media Jepang PRESIDENT Online menerbitkan artikel yang membahas tentang upah layak animator Jepang ketika mereka bekerja di China dibandingkan di Negara asalnya, di mana mereka hanya bisa mendapatkan sepertiga dari itu. Artikel tersebut juga menjelaskan situasi saat ini dan bagaimana persaingan antara kedua Negara tersebut untuk memperebutkan skill para animator.

Semakin banyak studio animasi Jepang yang di-outsourcing-kan ke perusahaan lain di China. Rei Nakafuji, seorang reporter mengatakan: “Menurut situs lowongan kerja di China, gaji tahunan untuk entertainer di Hangzhou adalah 34.062 yuan (sekitar IDR 76 juta). Di sisi lain, pendapatan bulanan di Jepang hanya 175.000 yen (sekitar IDR 23,5 juta) jauh lebih tinggi daripada rata-rata industri. Hubungan animator dari China dan Jepang sudah terbalik, komentarnya.

“Ini adalah bangunan di daerah pemukiman Kota Machida di Tokyo. Saya naik lift ke lantai lima dan memasuki sebuah ruangan. Di sana saya menemukan banyak pria dan wanita menggunakan alat gambar dan tablet elektronik. Yang saya jelaskan kepada Anda adalah sebuah studio animasi bernama Colored Pencil Animation Japan. Bahkan, di antara proyek yang mereka kerjakan bisa dilihat bagian dari serial berjudul The King’s Avatar. Benar, Colored Pencil Animation Japan adalah divisi Jepang dari sebuah studio animasi Tiongkok, yang didirikan pada tahun 2018.”

Belakangan ini, terjadi peningkatan jumlah perusahaan China yang mendirikan divisi di Jepang untuk mempekerjakan animator Jepang. Sementara popularitas anime sedang meningkat di Tiongkok, pembatasan distribusi konten di luar Jepang menjadi lebih parah, dan orang-orang mulai berhenti mengonsumsi anime di Tiongkok sekitar tahun 2018. Sebagai tanggapan, perusahaan distribusi yang ingin memperluas konten mereka mengambil tindakan. langkah-langkah untuk sekarang adalah menghasilkan seri mereka sendiri, pada dasarnya ‘seri Cina dengan animasi Jepang’.

China Literature, anak perusahaan Tencent, salah satu perusahaan besar China, telah berinvestasi dalam aspek ini dan dalam Colored Pencil Animation Japan, yang bertanggung jawab atas animasi beberapa proyeknya. Singkatnya, dengan memiliki perusahaan produksi Jepang di bawah komando mereka, raksasa Cina ini dapat menggunakan sumber daya mereka yang hampir tak terbatas untuk memproduksi animasi dan mendistribusikannya secara bebas, bersaing setara dengan industri Jepang.

Jadi, perusahaan China dapat mempekerjakan animator Jepang, terutama karena mereka menawarkan kondisi kerja yang lebih baik di pasar yang berkembang ini. Daisuke Iijima, yang meneliti tren industri animasi, berkomentar: Untuk China, yang pasarnya sedang berkembang, dibutuhkan animator Jepang. Dapat membayar tiga kali lipat dari gaji yang ditawarkan Jepang, tidak mengherankan jika orang Jepang lebih memilih untuk bekerja di sana.

Faktanya, ada perbedaan besar antara kondisi kerja antara perusahaan China dan perusahaan Jepang untuk animator. Perusahaan di China menyewa animator kontrak, dan gaji untuk karyawan baru sekitar 175.000 yen (sekitar IDR 24,5 juta), lebih tinggi dari gajie rata-rata di Jepang untuk pekerja animasi. Perusahaan China menawarkan jam kerja yang fleksibel dan saat-saat ada kerja berlebihan dikompensasikan dengan hari libur atau pembayaran tambahan. China juga menawarkan untuk menutupi biaya transportasi dan perumahan pekerjanya.

Fumijiro Eguchi, CEO Colored Pencil Animation Japan, mengatakan: Prioritas kami adalah meningkatkan kondisi kerja animator, dengan tujuan agar mereka tidak berpikir bekerja untuk Jepang dan mempertahankan bakat mereka. Di balik semua ini adalah kenyataan yang tak terbantahkan: gaji animator di Jepang sangat rendah. Industri animasi terkadang membanggakan ‘fungsional’, tetapi kondisi kerja yang mengerikan dan upah rendah menunjukkan kenyataan lain.

 

source : PRESIDENT Online

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •   
  •  
  •  
Kiriman serupa
0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments